Selamat Datang di Website Desa Pematang Rahim  

Jokowi Angkat Tujuh Staf Khusus Milenial, ini cerita mereka ...

Abdul Kadir | 22 November 2019 08:08:49 | Berita Desa | 251 Kali


Jokowi Angkat Tujuh Staf Khusus Milenial, ini cerita mereka ...

[KBR|Warita Desa] Staf Khusus Presiden bidang Perdamaian dan Toleransi, Ayu Kartika Dewi mengatakan, perdamaian bisa tercipta dari pemikiran kritis. Hal itulah yang selama ini ia perjuangkan bersama beberapa komunitas toleransi dan perdamaian besutan anak muda Indonesia.

Dengan pengalaman itu, ia berharap mampu memberi solusi-solusi bagi perdamaian di Indonesia.

“Kalau saya pribadi dan temen-temen percaya sekali bahwa kita penting untuk punya twenty first century skill, jadi ada 4 C mulai dari critical thinking, creativity, Communication, sama Collaboration. Nah kita percaya kalo orang-orang bisa berpikir kritis, Indonesia harusnya akan lebih maju. Dan karena saya peduli banget dengan perdamaian, kalau orang bisa berpikir kritis bisa berkolaborasi itu harusnya Indonesia bisa lebih damai. Jadi kalau kita ngomongin toleransi itu sebenernya engga jauh-jauh dari kemampuan orang berpikir kritis.” Ujar Ayu, di Istana Merdeka, Kamis (21/11/2019).

Ayu merupakan pendiri dari lembaga Sabang Marauke. Lembaga nirlaba itu berfokus pada toleransi, keberagaman dan perdamaian. Ketertarikannya pada perdamaian dimulai ketika ia mengikuti program Indonesia Mengajar 1.

Ayu mendapat tugas di Desa Papaloang, Halmahera Selatan, Maluku Utara. Menurut Ayu di tempatnya mengajar masih banyak anak-anak yang trauma akibat kerusuhan antaragama di Ambon pada 1999.

Dari situlah Ayu tertarik untuk menyemai perdamaian lewat gerakan lembaganya. Agar tidak ada lagi trauma berkepanjangan yang dirasakan generasi muda.

Baca juga : Kemenaker : Era 4.0 akan Ada Pekerjaan Hilang, Tapi Jangan Pesimis

Pendidikan Berbasis Teknologi

Staf Khusus Presiden bidang Pendidikan, Adamas Belva Syah Devara mengatakan keinginannya untuk menjadikan semua bidang berbasis teknologi. Terutama menurutnya dalam hal pendidikan, Indonesia harus mulai menerapkan cara-cara baru agar tidak tertinggal dengan negara lain dalam pemanfaatan teknologi.

“Masing-masing dari kami juga punya rasa yang berbeda, Jadi kalau saya mungkin kemasannya pasti teknologi, inovasi. Karenakan sekarang disrupsi itu di semua sektor. Kalau saya di ruang guru tentunya di pendidikan. Dan mungkin ini kita juga harus berpikir, digital delivery of public services itu mungkin di bidang healtcare atau kesehatan, di bidang finance atau tax perpajakan dan yang lain. Mungkin kita bisa bantu untuk berpikir apa sih cara-cara barunya, apa sih pengaplikasian teknologi yang bisa kita lakukan di negara ini, jadi kita tidak tertinggal dari negara-negara lain.” Ujar Belva, di Istana Merdeka, Kamis (21/11/2019).

Belva yakin bahwa ia dan keenam rekannya mampu menarik perhatian kaum muda agar tidak apatis dengan politik dan mau ikut berkembang bersama.

“Rasanya tidak terbayangkan di pemerintahan sebelumnya atau bahkan di negara-megara lain anak-anak muda seperti kita, masuk ke ring satunya istana. Dan ini merupakan suatu komitmen besar juga dari Bapak Presiden, bahwa anak-anak muda ini, anak-anak milenial ini juga harus ikut serta dalam kebijakan publik yang tadinya mungkin apatis sekarang tidak boleh apatis lagi gitu.” Ujar Belva.

7 Staf

Presiden Joko Widodo mengangkat tujuh staf khusus baru dari kalangan milenial. Mereka adalah Ayu Kartika Dewi, Putri Indahsari Tanjung, Gracia Billy Mambrasar, Aminudin Maruf, Angkie Yudistia, Adamas Belva Syah Devara dan Andi Taufan Garuda Putra.

Dari generasi milenial ini, Jokowi ingin mendapatkan gagasan-gagasan baru yang inovatif dan kreatif

“Cara-cara yang out of the box, yang melompat untuk mengejar kemajuan negara kita. Saya juga minta mereka menjadi jembatan saya dengan anak-anak muda, para santri muda, para diaspora yang tersebar di berbagai tempat," kata Jokowi di Istana Merdeka, Kamis (21/11/2019).

Jokowi menyebut bakal rutin berdiskusi dengan mereka. Namun, ketujuh stafsus milenial itu tidak bekerja penuh waktu bersamanya, lantaran mereka masih memiliki aktivitas di luar.

"Ketujuh anak muda ini akan menjadi teman diskusi saya harian, mingguan, bulanan memberikan gagasan segar yang inovatif," tutur Jokowi.

Jokowi langsung mengenalkan ketujuh anak muda tersebut di Istana Merdeka, Kamis (21/11/2019). Ia mengklaim penunjukan ini tidak dilakukan mendadak, tetapi dipilih melalui proses yang cukup lama.

"Stafsus saya yang baru untuk bidang-bidangnya kerjanya berbarengan. Hanya tadi mbak Angkie khusus juru bicara bidang sosial. Saya tambahi tugas itu," ungkap Jokowi.

Berikut profil tujuh staf khusus Presiden Jokowi dari kalangan Milenial:

1. Adamas Belva Syah Devara (29 tahun). Master dari Harvard University dan Stanford University. Pendiri sekaligus CEO Ruang Guru

2. Putri Indahsari Tanjung (23 tahun). Lulusan Academy of Art di San Fransisco, Amerika Serikat. CEO Creativepreneur Event Creator dan CBO Kreavi. Anak sulung pengusaha sekaligus eks Menko Perekonomian Chairul Tanjung

3. Andi Taufan Garuda Putra (32 tahun). Lulusan Harvard Kennedy School. CEO lembaga keuangan mikro PT Amartha

4. Ayu Kartika Dewi Wanita (36 tahun). Pendiri sekaligus mentor lembaga SabangMerauke. Master of Business Administration dari Duke University, Amerika Serikat

5. Gracia Billy Mambrasar (31 tahun). CEO Kitong Bisa yang berasal dari Papua. Lulus S2 Australian National University (ANU). Saat ini tengah menempuh pendidikan master di Oxford University

6. Angkie Yudistia (32 tahun). Penyandang disabilitas pendiri Thisable Enterprise

7. Aminuddin Maruf (33 tahun). Santri muda yang pernah menjadi Ketua Umum Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) periode 2014-2016

Jokowi juga menunjuk staf khusus lain. Beberapa nama merupakan staf lama yang diangkat kembali. Berikut daftarnya:

1. Ari Dwipayana (akademisi/staf lama)

2. Sukardi Rinakit (intelektual/staf lama)

3. Arif Budimanta (ekonom Megawati Institute)

4. Diaz Hendropriyono (Ketua Umum Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia/staf lama)

5. Dini Shanti Purwono (politikus Partai Solidaritas Indonesia/ahli hukum lulusan Harvard)

6. M. Fadjroel Rachman (Juru Bicara Presiden)

Jokowi menyebut jumlah total stafsus dan asisten pribadinya adalah sebanyak 14 orang.

Bagaimana dengan Desa Pematang Rahim ? 
Semoga saja kedepan  Kalangan Milenial dan Para Sarjana Lokal Desa  bisa ikut serta dan berpartisipasi dalam rangka untuk memajukan dan memandirikan Desa Pematang Rahim tercinta..

Oleh : Dwi Reinjani
Editor: Rony Sitanggang
Redaktur : Abdul Kadir

Komentar atas Jokowi Angkat Tujuh Staf Khusus Milenial, ini cerita mereka ...

Asnawi, S. Sos 24 November 2019 11:32:29
Semoga dengan kebersamaan saling bahu membahu, begandengan tangan dan satukan langkah serta tujuan untuk desa pemtang rahim yang lebih baik jalin kerja sama baik antar sesama maupun lintas sektoral semua pasti akan terwujud

Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)

Nama
No. HP
Alamat e-mail
Komentar
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 

Aparatur Desa

Wilayah Desa

Peta Desa

Sinergi Program

DPMD Tanjung Jabung Timur Kemendesa Sabak Smart Center
Kemendagri BPJS Kesehatan Kominfo
OpenDesa Pematang Rahim Membangun KBR
Provinsi Jambi BMKG BPKP RI
Jambi Independent DPR RI Badan Pusat Statistik

Agenda

Belum ada agenda

Komentar Terbaru

Info Media Sosial

Lokasi Kantor Desa


Kantor Desa
Alamat : Jln. Lintas Muara Sabak RT.05 Dusun Simpang Kiri
Desa : Pematang Rahim
Kecamatan : Mendahara Ulu
Kabupaten : Tanjung Jabung Timur
Kodepos : 36766
Telepon : 08117432444
Email : admin@pematangrahim.desa.id

Statistik Pengunjung

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung